Lima Cara Mengatasi Kecemburuan Kakak dan Ade



"Kakak, ayo beresin ruang tengah. Nanti lagi nonton tivinya." 
Teriak saya pada si Sulung sambil nyuci piring.
"Apa aja yang dirapiin, Mi?"
"Ya semuanya lah."
"Kalau aku rapiin semuanya, nanti Ade rapiin yang mana?" 

Lho? Koq Kakak koq jawabnya gitu?  Tanya saya kali ini tapi dalam hati. Si Ade kan masih belum bangun dari tidur siangnya. Berhenti dulu nyuci piringnya, tarik napas, terus mikir mau ngasih jawaban apa yah buat si Kakak.

"Yaudah, sekarang Kakak rapiin dulu. Nanti kalau Ade ngeberantakin, biar Ade yang rapiin sediri tapi Kakaknya jangan ikut berantakin juga yah."

Kakak sama Ade ini terpaut tiga tahun. Sekarang udah sama-sama sekolah dasar. Main bareng, berantem bareng, becanda, dan nangis bareng juga. Padahal lumayan jauh yah bedanya. Tapi ya gitu, cemburuan. 

Si Kakak sih yang paling ketara cemburuannya. Soalnya kan Kakak udah kelas empat, jadi udah ngerti dong kalau disuruh-suruh. Contohnya disuruh ke warung. Kakak itu bisa dengan lengkap belanjanya dengan sekali jalan. Beda sama Ade, disuruh beli dua macam belanjaan bolak balik ke warungnya bisa sampai lima kali baru selesai.

Tapi ya demi menjaga perasaan keduanya jadi kalau ada apa-apa mending saya nyuruh dua-duanya. Begiti juga kalau tang satu minta, dua-duanya ya harus dibeliin biar satunya ngga ngambek. 

Misalnya lagi nih yah, Si Kakak ini seneng banget sama yang namanya tempat pensil. Ngga sampai satu bulan, udah minta beliin lagi tempat pensil yang lain. Segala versi si Kakak punya. Dari model kartun, hewan, model tempat minum, terus tutupnya maghnet sampai yang tutupnya ada kodenya. Bikin kesel banget kalau lagi belajar, mau ambil penghapus pensil kan jadi ribet cuma gara-gara kode rahasia tempat pensilnya. Terus bagaimana dengan Ade? Ya sama.



Belum lagi dramanya kalau mau beli sesuatu. Berangkatnya kan bareng-bareng. Awalnya mintanya ini, sampai sana lain lagi. Belum lagi milihnya, terus jajannya. 

Duh, senasib ga sih kita? 
Eh, kita? 
Udah, iyain ajalah yah biar cepet.

Menghadapi anak-anak yang tumbuh bareng seperti ini memang harus sabar dan tawakal ya, Buibu. Terus juga jangan sampai kita sebagai emaknya kalah sebelum berperang. Harus ada trik khusus supaya anak bisa diatur. Dan yang pasti supaya uang belanja kita ngga kebobolan.
Berdasarkan pengalaman saya untuk menghadapi kecemburuan Kakak dan Ade, ini yang saya lakukan:

1. Karena beda usia mereka ngga terlalu jauh, jadi saya sering meminta mereka melakukan hal bersama-sama. Ya seperti itu tadi. Kalau disuruh yah harus nyuruh dua-duanya. 

2. Jadwal jatah mereka jajan. Satu minta jajan, satunya pasti jajan juga kan. Ini pun harus dilakukan bersama-sama. Kecuali saat sekolah yah, uang jajan mereka di rumah sekali saya kasih masing-masing dua ribu. 

3. Cari tempat belanja yang murah. Ada waktunya perlengkapan sekolah mereka habis. Murah di sini bukan berarti cuma harga barangnya aja ya, Buibu. Diitung juga ongkos dan juga risiko jajan tak terduga. Biar aman biasanya saya beli di Toko Online, jangan lupa cari yang gratis ongkirnya juga.

4. Beri pengenalan tentang keperluan mendesak dan tidak mendesak. Ini sudah saya lakukan sejak dini ya, Buibu. Biar ngga repot sama rengekan anak-anak. Misalnya mana yang lebih penting antara beli tempat pensil sama beli ayam buat dimasak. Kalau urusan pilihan seperti ini mah saya wajib menang. Hahaha...

5. Serahkan pada yang lebih mumpuni. Ada kalanya saya harus memilih membiarkan mereka menangis dari pada harus menuruti kemauan mereka. Ya karena ngga semuanya juga harus diturutin kan? Kalau semua cara sudah saya lakukan, saya tinggal pasrah aja sama Allah SWT sekaligus minta bimbingan dalam mengasuh anak-anak saya hingga waktu yang telah Dia tentukan nantinya. 

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Lima Cara Mengatasi Kecemburuan Kakak dan Ade"

Post a Comment

Tinggalkan jejakmu di sini :)
Maaf, mohon tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Thanks.