Ayo, Bu. Bangkit dari Depresi Pasca Melahirkan

Bangkit dari depresi pasca melahirkan

Sedih yah liat berita ibu depresi ramai di beranda fb. Apalagi yang sampai bunuh diri dan membunuh anak-anaknya.

Pernah ngalamin. 
Lahiran Ade pendarahan. Sesar untuk keduakalinya. Kakak masih tiga tahun. Ditambah urus Bapak yang stroke.

Kadang ribut juga sama Pak Su yang berangkat pagi, pulang malem jadi ga bisa bantuin di rumah karena dia sendiri udah cape. Ngomel sama anak. Uring2an ga kelar2. Mau minta asisten, Ya Alloh, Bang. Kaga tega aye ama isi dompet, Abang.

Alhamdulillaah ga sampai ada niat buruk ke anak-anak. Cuma sering aja kelepasan ngomong sendiri kalau lagi kecapean "mendingan gw mati aja." Tapi langsung sambung istighfar. Karena tahu itu bukan jalan keluar. Terus berpikir kalau ini cuma sementara. Kalau ujian ini lewat, pasti nanti akan ada ujian lainnya.

Jangan tanya rumah berantakannya kaya apa.
Orang dateng cuma bisa ngatain kan? Biasa itu mah.

"Ya ampun, Angga. Rumah lo dah kaya pelbak."

Bukan nguatin, secara repot yah momong dua anak dan satu manula yang bikin rumah selalu beraroma.

Depresi… itu pasti.
Tapi siapa yang peduli? 

Terus gimana saya saat itu?
Gondok dalem hati aja. Diem tapi ngebatin sampai sakit hati. Karena saking depresinya, saya makin ngga peduli sama keadaan rumah. Kalau hati saya kesal, saya ngga mau megang kerjaan sama sekali. Anak-anak ngeberantakin rumah, ya saya ikut ngeberantakin juga.

Biarin aja berantakan. Rumah2 gw koq, kaga nebeng sama orang.
Biarin aja dikatain orang, gw ga minta makan sama dia ini.

Pak Su pun paham dengan keadaan, jadi ngga terlalu menutut saya untuk sempurna. Yang penting ibadah jalan. Karena cuma itu kunci satu-satunya.

Januari tahun kemarin, Bapak berpulang setelah enam tahun stroke. Saya sadar banyak sekali kekurangan dalam merawatnya. Saya kerap kirim doa dan juga berdoa semoga saya dapat ampunan-Nya.

Dan sekarang alhamdulillaah, anak-anak sehat. Kakak ranking satu di sekolah. Rumah tangga rukun. Ekonomi cukup, walau pun belum ada lebih yang penting ngga terlibat utang riba. Rumah mulai bersih dan rapi karena anak-anak udah bisa dikasih tahu.

Jadi buat kamu yang baru berumahtangga, walau pun tiap orang berbeda-beda keadaannya ya memang begitulah yang namanya cobaan. 

Bersyukur buat kamu yang orang tuanya masih sehat. Bisa bantu-bantu megang cucu. Yang namanya orang tua, bawel mah jamak aja. Apalagi orang tua butuh uang. Kalau bisa dikasihlah, soalnya kita ngga bakal bisa ngitung berapa uang yang mereka abisin buat kita dulu. 

Perlu diketahui, cobaan besar seorang anak itu adalah saat orang tuanya sakit. Dan ngga semua anak mampu memilih dan bertahan untuk merawatnya.

Note. Sakit pinggang efek anestesi sesar lima tahun lalu masih terasa.

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Ayo, Bu. Bangkit dari Depresi Pasca Melahirkan"

  1. Hehe aku belum punya anak jadi udah depresi duluan. Sebenarnya seberapa pentingnya kah curhat di sosial media termasuk blog, Mbak?

    ReplyDelete

Tinggalkan jejakmu di sini :)
Maaf, mohon tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Thanks.