Resensi Novel Tentang Kamu, Tere Liye. Tentang Kehidupan, Tentang Sejarah & Semua Tentang Kamu


Tentang Kamu, Tere Liye


“Kamu tahu, Sri, kenapa aku baru menikah di usia tiga puluh sembilan tahun?” Hakan bertanya pelan.

“Karena kamu laki-laki yang pemalu.” Sri menjawab.

“Bukan, Sri.” Hakan menggeleng, “melainkan agar kita bisa bertemu dan menikah.”
Tentang Kamu, Tere Liye, hal. 408.

Judul               : Tentang Kamu
Penulis           : Tere Liye
Penerbit         : Republika
Cetakan          : Kedua, Oktober 2016
Tebal               : vi + 524 hlm
ISBN                : 978-602-0822-34-1

Cinta Seorang Penumpang Bus

Hakan, lelaki asal Turki itu setiap pagi berdiri di halte Brondesbury pada jam yang sama untuk menunggu bus tingkat rute 16 Kota London. 

Ia adalah seorang pengawas senior teknisi kabel di  kantor British Telecom.

Hakan rela mengorbankan waktunya sekitar satu jam untuk berputar setiap pagi dari selatan Kota London. Memaksakan naik bus tingkat yang sama, lantas berlarian naik kereta menuju ke utara Kota London. Semua dilakukan hanya untuk mendapatkan lima menit percakapan dengan pengemudi bus rute 16 sebelum ia masuk kantor.

Pengemudi bus rute 16 Kota London benar-benar membuat laki-laki itu jatuh cinta. Selama satu tahun, ia melakukan kegilaan itu setiap pagi.

Saat seluruh teman-teman di kantor mengetahui kegiatan pagi harinya itu, mereka tak berhenti menggoda Hakan. Bahkan ada di antara mereka yang menciptakan lagu khusus untuknya. Khusus untuk laki-laki yang sedang mengejar cinta. Lagu khusus yang berjudul ‘Tentang Kamu’. Tentang Sri Ningsih, seorang gadis asal Indonesia, pengemudi bus tingkat rute 16 Kota London.

Tentang Kamu, Tere Liye. Bab 24 hal. 365-372.

Tentang Kamu, Tere Liye, Quote

Itulah penggalan bab romantis yang terdapat dalam buku ini, tidak banyak memang. Tetapi mampu membuat pembaca memahami tentang sebuah cinta yang dialami oleh tokoh utama novel ini.

Sejarah kehidupan Sri Ningsih selaku pemilik warisan, juga bagaimana seorang Zaman Zulkarnaen menunaikan tugas sebagai pengacara pembagian warisan ini adalah tema novel Tentang Kamu, Tere Liye yang baru saja selesai saya baca.

Sri Ningsih, seorang gadis berkulit hitam, gempal dan bertubuh pendek. Tak banyak catatan tentang dirinya, baik di lembaga pemerintah, catatan kependudukan atau lainnya. Yang ada hanyalah sebuah buku diary tipis yang berisi penggalan-penggalan kisah masa lalunya.

Masa lalunya harus ditelusuri secara hati-hati, untuk mengetahui apakah Sri Ningsih memiliki keturunan yang benar-benar dapat dijadikan ahli waris. Karena setelah meninggal, Sri Ningsih meninggalkan 1% saham senilai 1 milyar poundsterling atau setara dengan 19 triliun rupiah.

Pengacara Muda Dari Indonesia

Novel ini dibuka dengan kisah Zaman Zulkarnaen, seorang mahasiswa master hukum di Oxford University asal Indonesia. Ia mendapat kesempatan bergabung di sebuah firma hukum yang kerap menangani bidang hukum elder law, Thompson & Co
Tentang Kamu, Tere Liye, Quote

Thompson & Co. adalah spesialis terbaik dan terpercaya di bidangnya. Firma inilah yang menyusun standar perlindungan hukum bagi orang-orang tua beserta hartanya. Tidak ada yang lebih baik dibandingkan mereka dalam mengurus masalah harta warisan.

Zaman Zulkarnaen baru dua tahun bergabung dalam firma hukum tersebut saat diberikan mandat menyelesaikan sebuah kasus. Ia diberi tugas menyelesaikan sebuah kasus warisan bernilai 19 triliun rupiah. Warisan milik Sri Ningsih yang berasal dari negara yang sama dengannya. 

Berbekal sebuah buku diary yang ia dapatkan melalui panti jompo di Paris, tempat terakhir Sri Ningsih tinggal, Zaman Zulkarnaen mulai menelusuri bab demi bab kehidupan klien firma hukum tempatnya bekerja itu.




Zaman harus bekerja keras dan bergerak cepat untuk menemukan ahli waris Sri Ningsih. Karena ia tidak ingin harta warisan itu jatuh ke tangan Kerajaan Inggris untuk dikelola sesuai dengan undang-undang yang berlaku. Selain itu, jika ia bergerak terlalu lambat dan tidak berhati-hati, ia juga akan berhadapan dengan firma hukum lain yang akan membagi-bagikan harta warisan tak bertuan seperti layaknya harta karun.

Menelusuri kisah Sri Ningsih, Zaman Zulkarnaen harus singgah ke beberapa tempat. Sehingga membuat novel ini menyajikan lima tempat berbeda. Setelah berkunjung ke panti jompo La Cerisaie Maison de Retraite di Kota Paris, Zaman mengunjungi tempat lain. Seperti Pulau Bungin di Sumbawa tempat Sri Ningsih menghabiskan masa kecil. Kemudian Surakarta tempat Sri Ningsih belajar dan sekolah. Lalu Jakarta saat Sri Ningsih merintis berbagai usaha. Hingga akhirnya, Zaman mengetahui bahwa Sri Ningsih memiliki banyak kisah di London yang tak jauh dari tempat tinggal dan kantornya saat ini.
Novel Tentang Kamu Tere Liye


Bagi saya, novel adalah sebuah kisah yang harus diselesaikan. Begitu pun dengan novel Tentang Kamu, Tere Liye ini. Saya tidak ingin terlalu lama memendam rasa penasaran apa saja yang ditemukan oleh Zaman Zulkarnaen dalam setiap jengkal perjalanannya. Dan setelah saya membaca novel ini, ada beberapa bagian yang membekas dalam diri saya.

Tiga Bagian Cerita yang Membekas Setelah Membaca Buku Tentang Kamu, Tere Liye

Rumah-rumah yang tumbuh di atas permukaan laut dan kambing-kambing yang mengunyah kertas.

Indonesia memang memiliki berbagai macam suku dan budaya. Dalam novel ini, saya diajak berkeliling Pulau Bungin, sebuah kampung nelayan yang padat penduduk. Di sanalah kisah Sri Ningsih kecil tercipta. Bagaimana ia bisa menjadi seorang wanita tangguh dalam menghadapi pahitnya hidup. Dimulai dari kepergian ibu kandungnya, kemudian ayahnya hingga ia menghabiskan waktu yang benar-benar getir untuk dihadapi seorang anak kecil karena tinggal bersama ibu tiri sambil merawat adik tirinya yang bernama Tilamuta.
Tentang Kamu, Tere Liye, Quote

Kisah kecil Sri Ningsih saat tinggal bersama ibu tirinya itulah yang membuat saya menelan ludah dan kerap menutup buku ini untuk sekedar menarik napas panjang.

Sejarah kelam yang selalu menghantui.

Saat awal memasuki bab ini, saya tidak menyangka akan disajikan pada semua kisah yang teramat menyakitkan. Jauh lebih menyakitkan dari masa Sri Ningsih tinggal bersama ibu tirinya.

Kisah bagaimana pembantaian pesantren dan juga ulamanya.
Tentang Kamu, Tere Liye, Quote

Kisah berdasarkan sejarah kebiadaban Partai Komunis Indonesia yang terjadi pada tahun 1965. Di mana sekelompok orang membantai ulama dengan menuduh para ulama adalah orang-orang yang munafik.

Sungguh darah saya amat bergejolak membaca bab ini, terutama saat membaca kisah Kiai Ma’sum dan keluarganya yang menjadi korban keganasan komunis pada saat itu. 

Keteguhan seorang perempuan yang tangguh dan cerdas.

Sri Ningsih adalah seorang visioner yang tangguh. Terlihat dari sikapnya yang tak pernah ragu untuk memulai sesuatu dari nol. Beberapa kali melepaskan kesuksesan yang berhasil ia dapatkan dan kembali jatuh. Tetapi ia tak pernah takut untuk kembali memulai.

Seperti saat usaha Sri Ningsih menjadi korban peristiwa Malari pada tahun 1974. Dan juga pada saat Sri Ningsih harus mengambil keputusan melepas pabrik miliknya, padahal saat itu sedang berada dalam masa puncak kejayaan.
Tentang Kamu, Tere Liye, Quote

Jika berada pada saat yang terdesak, Sri Ningsih berhasil memilih jalan keluar yang tak akan pernah terpikir oleh perempuan lain seusianya.

Sri Ningsih membeli saham dengan cara SPV bukan untuk menghindari pajak, melainkan untuk menyembunyikan identitasnya dengan rapi demi melindungi orang-orang yang ia cintai. Dan tak ragu memulai kehidupan baru di London.

Tentang Kamu.
Jika dilihat dari judul novel ini, pembaca pasti akan berpikir bahwa novel ini menceritakan kisah cinta yang penuh romansa indah. Tetapi, sesuai dengan gambar sampulnya, novel ini mengisahkan sebuah perjalanan hidup tokoh yang bernama Sri Ningsih dan juga tokoh bernama Zaman Zulkarnen yang harus menelusuri kehidupan Sri Ningsih.

Novel Tentang Kamu, Tere Liye ini menggunakan alur maju mundur. Di mana pembaca dibawa dari masa kini kemudian kembali ke tahun 1940 yang menceritakan tentang orang tua Sri Ningsih, dan terus menelusuri tahun-tahun kehidupan Sri Ningsih berdasarkan tulisan di diary miliknya.

Dengan sudut pandang orang ketiga, penulis bebas menceritakan apa saja untuk memberitahu kepada pembaca. Anti klimaks membuat pembaca harus terus mengikuti setiap bab untuk mendapatkan jawaban dari semua teka teki tentang kehidupan sosok Sri Ningsih.

Jalan cerita novel ini berkesan agak lambat sehingga membutuhkan kesabaran dalam membacanya agar tidak terasa bosan.

Tokoh utama Sri Ningsih digambarkan sebagai seorang gadis Indonesia dengan ciri-ciri fisik yang mudah diingat. Pendek, gempal dan berkulit hitam. Sri Ningsih mengalami krisis percaya diri yang hebat namun orang-orang di sekitarnya mampu melihat kecantikan yang terpancar dari hatinya. Tokoh Sri Ningsih benar-benar mengalami trauma dan teror dalam hidupnya hingga ia terus melarikan diri dari masa lalu termasuk meninggalkan negaranya. Tapi di mana pun Sri Ningsih tinggal, ia tetap gigih, jujur dan kerap membantu orang-orang di sekitarnya. 

Tokoh Zaman Zulkarnaen, mahasiswa pintar, pekerja keras yang selalu berpegang teguh pada prinsip yang ia bawa dari kecil. Kisah Sri Ningsih mengantarnya menguak berbagai sejarah dan juga membuatnya semakin yakin dan lebih gigih untuk menunaikan tugasnya. Ia harus memberikan harta warisan pada orang-orang yang berhak memiliki, apa pun risikonya.

Tokoh Aimee, pengurus panti jompo tempat tinggal Sri Ningsih. Tokoh ini memang hanya sebentar, namun mampu menutup kisah novel ini dengan manis bersama Zaman Zulkarnen di Paris.

Tokoh Hakan, lelaki Turki yang membuat novel ini terasa lebih sejuk dan haru biru dengan hal-hal kecil yang Hakan lakukan untuk Sri Ningsih.

Tentang Kamu, Tere Liye, Quote

Rajendra Khan, pemilik kios makanan yang selalu disinggahi oleh Zaman Zulkarnaen saat perjalanan menuju kantor. Rajendra Khan kerap memberikan guyonan-guyonan garing pada orang-orang yang dekat dengannya. Ternyata keluarga Khan sangat mengenal Sri Ningsih. Keluarga Khan memberi banyak dukungan pada Sri Ningsih saat tinggal di London. 

Dalam setiap bab novel Tentang Kamu, Tere Liye ini menghadirkan banyak tokoh pendukung. Seperti Mr. Thompson, Eric Morning, Lucy, Tilamuta, Nur’aneni, Ode, Keluarga Besar Khan dan banyak lagi.

Tokoh antagonis di novel ini adalah Lastri dan Musoh. Lastri adalah sahabat di masa muda Sri Ningsih. Yang membuat kehidupan Sri Ningsih menempuh perjalanan jauh hingga berakhir di Paris.

Tentang Kamu, Tere Liye, Quote

Ada satu hal lagi yang berkesan dari novel Tentang Kamu karya Tere Liye ini, yaitu pesan moral yang teramat dalam. Bahwa seberapa banyak pun harta yang kita miliki semasa hidup, tak akan kita bawa mati.

Itulah yang dilakukan Sri Ningsih. Ia tak pernah menggunakan harta yang telah ia investasikan. Tak mau merepotkan orang lain. Ia selalu bekerja keras untuk membiayai kehidupan yang dijalani.

Subscribe to receive free email updates:

28 Responses to "Resensi Novel Tentang Kamu, Tere Liye. Tentang Kehidupan, Tentang Sejarah & Semua Tentang Kamu"

  1. Selama ini saya belum pernah punya pengalaman menulis resensi buku. Alur yg Mba sampaikan cukup menarik dan rapih.

    Kapan2 mau buat juga aahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Mba Desy. Hayyyuk, Mba bikin resensi. Seru lho, Mba

      Delete
  2. Sepertinya menarik, Mbak. Alur maju-mundur dan kisah hidup yang rumit. Serta teka-teki kehidupan Sri Ningsih ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menarik, Mba Niar. Bikin penasaran setiap sama setiap detailnya.

      Delete
  3. hmmm menarik sekali ceritanya mba...
    jadi penasaran baca bukunya
    hmm keliatannya seru ya kalau dibikin fiamnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru, Mba Ophi. Mungkin bakal dibikin film jg kali yah.

      Delete
  4. Nyaman sekali dibaca resensi buku yang ditulis Mbak.
    Udah gitu, Novel karya Tere Liye ini memang luar biasa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Mba Eri. Iya pada dasarnya memang bukunya bagus

      Delete
  5. aku belum baca. tapi anaku yg di pesantren udah. emaknya kudet ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihiii... kalah cepat ya, Mak Inna. Biasanya anak-anak kalau suka novel pasti ga mau ketinggalan

      Delete
  6. Resensinya unik, berbeda dari kebanyakan yang saya baca di beberapa blog. Memaparkan kisah Hakkan dulu :) Keren Mbak Anggarani.

    Oh iya itu masih ada ketinggalan Talimuta, harusnya (Tilamuta)

    Semoga sukses ya Mbak. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kisah kegilaan Hakan menyentuh sekali soalnya, Mba Ratna.

      :D

      Delete
  7. Resensinya lengkap mba. Jadi pengen baca novelnya

    ReplyDelete
  8. Waaah, jadi penasaran pengen baca langsung. Tapi, lumayan ini udah hampir ketahuan banyak isinya 🙈

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii... baca langsung lebih seru, Mba.
      Ini ga mengandung spoiler koq. :D

      Delete
  9. Aku belum baca buku yang ini. Kayae bagus deh

    ReplyDelete
  10. salam kenal
    Tulisan-tulisannya Tere Liye memang bagus-bagus,
    apalagi yang ini ada reviewnya.
    mumpung liburan carai-cari dulu ah..
    terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal. Terima kasih.

      Iya bukunya bagus. Baca juga ya, Pak

      Delete
  11. Belum baca novel Tere Liye yang ini, lupa terakhir kali baca novel TL mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayyuk baca lagi, Mba Cha. Yang ini seru lho

      Delete
  12. aku mau bacaaa, masih nunggu tamatan novel ini dari pak suami

    ReplyDelete
  13. Bagus ya kayaknya. Penasaran. Menunggu cinta selama itu. Kok ya bisa

    ReplyDelete
  14. Udah lama nggak baca buku karya Tere Liye. Kangen juga nih Mba.. Jadi pengen beli bukunya hihi

    ReplyDelete
  15. Plot awalnya persis seperti yang suamiku bilang 4 tahun lalu ^.^

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah udah punya bukunya. Sudah beberapa kali baca dan tetap gak bosan2. Reviewnya bagus mba...

    ReplyDelete
  17. aku suka banget buku ini mba menurutku Master Piecenya Bang Tere Liye :)

    ReplyDelete

Tinggalkan jejakmu di sini :)
Maaf, mohon tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Thanks.